Dewa Cinta

Beda Antara Cinta Pria dan Wanita

Posted on: Mei 28, 2009

Banyak orang mengatakan arti tentang Cinta, meski indah saat dirasakan. Tapi hingga saat ini belum ada penelitian yang menjelaskan cinta secara definitif. Mungkin secara gramatikal, Cinta merupakan perasaan yang sangat mendalam, yang bersifat subyektif dan mengandung gejolak emosi positif.

Memang cinta adalah perasaan yang bersifat universal sehingga akan selalu hadir sampai kapanpun manusia itu ada. Sejak lahir, manusia sudah dikenalkan oleh rasa cinta, tetapi saat beranjak dewasa, rasa cinta akan berbeda penerapannya. Lingkungan dan keluarga memang berperan dalam menuangkan arti dari cinta dalam tiap insan. Hal ini yang membuat pengertian cinta antara dua insan bisa berubah dan berbeda.

Perempuan lebih membutuhkan perhatian dan lelaki lebih membutuhkan kepercayaan. Hal ini benar, karena perempuan sangat membutuhkan perhatian dari pasangannya sehingga merasa istimewa dan dicintai. Tetapi lelaki merasa dicintai, apabila pasangannya mempercayainya sepenuhnya.

Jika lelaki membutuhkan penerimaan, maka perempuan lebih membutuhkan pengertian. Kaum lelaki selalu bisa mendengarkan tanpa menghakimi dan memberikan empatinya pada perempuan tercintanya. Sikap lelaki yang lebih mudah memahami ini, karena lelaki selalu berusaha mengumpulkan fakta dari apa yang didengarnya.

Jadi sebenarnya lelaki bukanlah individu yang bisa mengetahui pikiran atau perasaan seorang perempuan. Sehingga ini yang membuat kaum perempuan berpikir bahwa hal itu sebagai suatu bentuk pengertian dari pasangannya. Seorang lelaki akan merasa bahagia, apabila perempuan dengan penuh cinta menerimanya tanpa berusaha mengubahnya.

Kaum lelaki lebih membutuhkan penghargaan, sedangkan perempuan lebih membutuhkan rasa hormat. Kaum perempuan akan merasa dihormati apabila lelaki mengakui dan mengutamakan hak-hak, harapan dan kebutuhan-kebutuhannya. Apalagi lelaki selalu mempertimbangkan jalan pemikiran dan perasaannya, maka perempuan akan merasa sangat dihormati.

Bagi kaum lelaki, penghargaan merupakan reaksi alami terhadap perasaan didukung. Jika usahanya dihargai, lelaki akan tahu bahwa usahanya tidak sia-sia. Hal ini bisa mendorong atau memicu lelaki untuk bisa berbuat lebih banyak. Lelaki yang merasa dihargai secara otomatis lebih bersemangat dan terdorong untuk lebih menghormati pasangannya.

Kesetiaan memang dibutuhkan oleh kaum perempuan, sedangkan rasa kagum lebih dibutuhkan oleh kaum lelaki. Secara logika, perempuan merasa dirinya lebih penting dalam kehidupan lelaki yang dicintainya, sehingga dengan mudah kaum perempuan memberikan rasa kagum kepada pasangannya. Apabila lelaki sudah merasa dikagumi, maka dengan ikhlas dia akan mengabdikan dirikan kepada perempuan yang telah mengaguminya dan menyanjungnya.

Ketegasan sangat dibutuhkan oleh kaum perempuan, sedangkan persetujuan lebih dibutuhkan oleh kaum lelaki. Memang benar, setiap pasangan yang akan memulai hubungan, biasanya setelah lelaki menerima persetujuan yang dibutuhkan, maka dia jadi lebih mudah untuk menghargai perasaan-perasaan perempuan. Sedangkan perempuan akan lebih merasa dicintai dengan lebih jika lelaki yang dicintainya bisa menerimanya dengan bukti menegaskan keabsahan hubungan mereka.

Jadi sebenarnya dalam suatu hubungan asmara, tidak ada yang benar atau salah. Yang ada hanyalah bagaimana untuk saling memahami, mengerti, menghormati, menghargai dan mencintai masing-masing pasangan apa adanya.

sumber: p2t – perempuan.com

Tag:

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Blog Stats

  • 372,420 hits

Arsip

%d blogger menyukai ini: