Dewa Cinta

Pria Multi Orgasme

Posted on: Juli 5, 2009

Pada laki-laki, kemampuan untuk berfungsi secara seksual tergantung pada faktor psikologis, hormon, syaraf dan saluran darah. Urutan seksual pada laki-laki termasuk 5 langkah: rangsangan, ereksi, ejakulasi, orgasme dan detumescence (hilangnya ereksi). Sebetulnya langkah Ejakulasi dan Orgasme itu urutannya tidak selalu ejakulasi lebih dahulu, karena ejakulasi adalah bagian dari orgasme.

Keinginan seksual diatur oleh faktor hormon dan psikologis. Kemampuan ereksi diatur oleh sistem syaraf dan system aliran darah. Ejakulasi diatur oleh sebagian system syaraf dan sebagian saluran darah. Orgasme adalah murni fenomena psikologis yang termasuk di dalamnya sensasi kenikmatan karena ejakulasi, dan detumescence (hilangnya ereksi) diatur oleh system saluran darah.

Judul di atas adalah Multiple Orgasme bukan Multiple Ejakulasi. Hal ini untuk meluruskan mitos yang telah ada diantara laki-laki, bahwa Multiple Orgasme adalah Multiple Ejakulasi. Ejakulasi adalah keluarnya semen dalam orgasme laki-laki. Orgasme yang termasuk di dalamnya kenikmatan karena orgasme dapat dicapai dengan tidak selalu harus ejakulasi. Untuk ini salah satu cara untuk mencapai Multiple Orgasme adalah dengan latihan, karena orgasme adalah murni psikologis, jadi untuk mencapai kenikmatan karena ejakulasi, kita harus mendapatkan sensasi ejakulasi itu dengan tanpa ejakulasi itu sendiri. Orgasme seperti ini disebut “Contractile Phase Orgasms (COP)” yaitu orgasme tanpa berlanjut ke “Expulsion Phase Orgasms” yaitu fase ejakulasi dan hilangnya ereksi, sementara dalam COP termasuk juga “perasaan ejakulasi” (juga termasuk 3-5 detik kontraksi otot di penis seperti saat ejakulasi) tetapi tanpa ejakulasi dan hilangnya ereksi. Dan / atau beberapa dari anda bisa juga sampai pada tingkat ejakulasi tanpa detumescence (hilangnya ereksi). Bingung? Untuk lebih jelasnya baca terus.

Pertama-tama kita harus mengenali terlebih dahulu fisiologi dari alat orgasme ejakulasi pria. Tingkatan sampai ejakulasi sebenarnya dapat dijelaskan sebagai berikut: Sensasi pertama datang dari testis (biji), sensasi itu menjalar dari saluran epididymis dan saluran spermatic yang berkontraksi dan mengejang untuk memindahkan sperma ke dalam prostate gland atau disebut juga ampulla. Ampulla terisi dengan sperma yang kita rasakan seiring dengan kenikmatan rangsangan seksual. Rangsangan penis yang berkelanjutan ini memicu pengerasan dari organ seminal vesicle yang akan terus mengisi / mengirim cairan sperma ke ampulla. Setelah tekanan yang cukup tercapai (karena pengisian terus menerus) di dalam saluran ejakulasi (urethra), prostate akan mengeras, kemudian akan mengeluarkan isinya ke urethra. Ejakulasi tak akan terelakkan jika prostate telah mengeras. Akhirnya, katup di ujung saluran ejakulasi akan terbuka seiring dengan dimulainya refleks ejakulasi. Semen yang dikeluarkan dari penis adalah campuran dari berbagai cairan dengan urutan keluarnya:

  1. Cairan Prostat (10%).
  2. Sperma (5%) dan Cairan Ampullary Gland (10%).
  3. Cairan Seminal (70%).
  4. Cairan Prostate (5%).

Perhatikan, bahwa ada katup di ujung saluran ejakulasi dan bahwa tekanan cairan yang memicu refleks ejakulasi. Anda dapat orgasme dan mengeluarkan cairan sperma, Ampullary dan seminal ke saluran ejakulasi tanpa memicu refleks ejakulasi itu sendiri atau membuka katup tsb. Mungkin ada di antara anda yang secara tidak sengaja pernah mengalami hal ini, dimana anda hampir mendekati ejakulasi yang hebat, lalu anda hentikan semua gerakan, dan penis anda mengeluarkan cairan (ejakulasi) tapi tetap ereksi, dan ketika anda lanjutkan gerakan anda, anda dengan mudah dapat ejakulasi lagi. Hal seperti ini bisa dilatih, meskipun bila anda telah dapat melakukannya sekali, anda belum tentu dapat melakukannya terus-menerus setiap anda ingin, ketahanan tubuh atau kemampuan pengisian sperma ada batasnya. Hal ini disebut Multiple Ejaculation.

Sedangkan untuk COP, anda dapat melakukannya berulang-ulang dengan selang waktu istirahat beberapa detik atau menit. Anda mendapat kenikmatan yang sama tanpa ejakulasi, hal ini ditoleransi oleh tubuh anda, sehingga dapat dilakukan berulang-ulang. Keduanya, baik Multiple Ejaculation dan COP adalah termasuk Multiple Orgasme.

Latihan 1: Pernapasan
Dengan bernapas dalam dan teratur (tanpa terlalu sering), seseorang dapat menambah kontrolnya terhadap orgasme, dan menambah kemampuannya untuk mengatur kontraksi otot atau saluran urine-nya.

  1. Duduk di bangku dengan punggung lurus dan kaki menyentuh lantai dan melebar sesuai dengan lebar pundak anda sendiri.
  2. Letakkan tangan di pusar dan buat pundak anda santai.
  3. Tarik napas melalui hidung dan rasakan perut bagian bawah mengembang di daerah sekitar pusar (bawah dan sekitarnya). Diafragma dada juga akan turun.
  4. Dengan tetap membuat dada anda santai, keluarkan nafas dengan sedikit paksaan untuk mengecilkan perut anda, seperti anda mau menarik masuk pusar anda mendekati tulang punggung. Juga rasakan penis anda dan bijinya ikut naik / tertarik.
  5. Ulangi langkah 3 dan 4 sekitar 20 s/d 40 kali.

Latihan 2: Belajar memfokuskan perhatian
Latihan selanjutnya ini adalah untuk meningkatkan kemampuan konsentrasi. Kemampuan untuk memindahkan perhatian adalah hal yang juga cukup penting dalam seks.

  1. Perlahan tarik napas (kembangkan perut anda) dan keluarkan napas (kecilkan perut) seperti latihan 1. Tarik dan keluar napas ini dihitung sebagai satu napas.
  2. Lanjutkan bernapas memakai perut dan hitung dari 1 s/d 100, pikirkan hanya mengenai pernapasan anda.
  3. Jika anda pikir pikiran anda telah terpecah / tidak fokus lagi, mulai dari awal.
  4. Lakukan latihan ini minimal dua hari sekali hingga anda dapat menghitung sampai seratus dengan mudah tanpa pikiran anda terpecah.

Latihan 3: Menemukan / mengenal Otot PC

  1. Saat anda pipis, berdiri di atas jari kaki anda, bila perlu anda dapat berpegangan sebelah tangan ke tembok, jangan dua tangan (yang satu lagi kan buat megangin..!!!).
  2. Tarik napas dalam-dalam.
  3. Keluarkan perlahan, lalu ketika anda rasakan air seni hampir keluar, hembuskan napas dengan kencang.
  4. Tarik napas dan kontraksikan otot PC anda untuk menghentikan perasaan ingin buang air ketika air seni belum habis.
  5. Keluarkan napas dan buang air lagi seperti no. 3.
  6. Ulangi langkah 4 dan 5, tiga s/d 6 kali atau sampai anda selesai pipis.

Otot PC (Pubococcygeus) bertanggung jawab untuk kontraksi ritmik dari pelvis dan anus selama orgasme. Pada wanita kontraksi otot PC bisa digunakan untuk memijit penis. Otot PC yang kuat dapat dihubungkan dengan orgasme yang kuat pula. Bila anda dapat dengan mudah mengatur otot PC ini, anda dapat mengatur pula ejakulasi, karena dengan membuat rileks otot ini, katup urethra akan tetap tertutup. Ingat,membuat rileks, bukan membuatnya kontraksi. Dengan membuat rileks anda akan menghindari ejakulasi.

Latihan 4: Memperkuat Otot PC
Anda dapat berhenti latihan no.1 bila anda telah terbiasa bernapas seperti itu selama seks, dan juga no.2 bila anda telah mampu memfokuskan perhatian anda, dan no.3 bila anda telah cukup mengenal otot PC anda. Tapi anda harus membiasakan latihan 4 ini. Lebih banyak anda lakukan, lebih kuat otot ini dan akan lebih baik lagi seks terasa oleh anda. Latihan ini dapat pula dilakukan oleh wanita untuk keuntungan yang sama. Catatan: pada latihan di bawah ini, kontraksi yang sangat penting adalah kontraksi otot PC. Anda dapat melewatkan kontraksi mata dan mulut bila anda ingin.

  1. Tarik napas dan konsentrasi pada prostat (biji), perineum (daerah antara anus dan kantung biji), dan anus.
  2. Waktu anda keluarkan nafas, kontraksikan otot PC sekitar prostat dan sekitar anus dan juga kontraksikan otot sekitar mata dan mulut.
  3. Tarik napas dan rileks, lepaskan otot PC, mata dan mulut. Latihan releks ini penting, harus benar-benar rileks.
  4. Ulangi langkah 2 dan 3, kontraksikan otot anda ketika mengeluarkan nafas dan lepaskan ketika menarik napas, lakukan 10 sampai 40 kali.

Latihan 5: Merasakan dan membiasakan sensasi kenikmatan
Sekarang kita belajar teknik dasar dari Multiple Orgasme Laki-laki. Ingat, orgasme dan ejakulasi secara fisiologis adalah proses yang berbeda yang dapat dinikmati secara terpisah, orgasme sendiri dan ejakulasi sendiri, tidak bergantung satu sama lain. Kita berlatih untuk mengalami orgasme tanpa ejakulasi. Untuk Multiple Ejakulasi (ME), secara otomatis anda terlatih juga, tapi jangan terlalu berharap anda mahir dalam ME ini, sebabnya, baca lagi yang di atas.
Latihan ini, mulanya tentu saja dengan masturbasi (terutama untuk anda yang tidak memiliki partner), untuk kemudian setelah cukup berlatih dapat dilanjutkan latihan dengan partner anda.

  1. Mulailah melumasi penis anda. Pelumas dapat menambah sensasi. Pelumasnya terserah anda masing-masing, tapi yang tidak membahayakan dan tentu saja yang penting tidak mengurangi kenikmatan, malah harus menambah kenikmatan tersebut.
  2. Mulailah lakukan gerakan-gerakan ritual anda, gerakannya terserah anda, ingat untuk memijat dan menstimulasi seluruh penis anda dan kantung anda. Sambil melakukan pernapasan yang dalam dan teratur seperti di latihan 1.
  3. Coba perhatikan kenaikan rangsangan anda, perhatikan perasaan menggelitik di ujung penis anda, perhatikan tingkatan ereksi, juga kenaikan detak jantung. Jangan lupa, pernapasan tetap diteruskan. Bila anda terlupa dengan metode pernapasan atau jadi kacau, berarti anda harus melatih lagi Latihan 1 dan 2 di atas. Idealnya anda bernapas seperti itu dengan tanpa anda perhatikan.
  4. Jika anda sudah sangat dekat untuk ejakulasi, berhenti dan istirahat (mungkin dengan bernapas dalam lalu menahannya untuk beberapa saat). Coba perhatikan kontraksi dari otot PC dan anus yang muncul pada fase ini (ini adalah phase “COP”, Contractile Orgasm Phase), walaupun jangan terkejut / kecewa bila cukup makan waktu untuk mengalami ini tanpa ejakulasi. Anda juga dapat mencoba memencet otot PC anda di sekitar prostate bila prostate tersebut mulai berkontraksi dan anda rasa tidak bisa menahan untuk ejakulasi.
  5. Setelah anda pegang kontrol lagi, anda dapat mulai lagi sebanyak dan selama anda suka.

Pada latihan ini anda harus melakukan penahanan ejakulasi, tepat pada saat anda sangat sangat hampir ejakulasi, pokoknya sedekat mungkin dengan ejakulasi, lalu tahan dengan merelakskan semua otot PC anda. Jika anda dapat mencapai COP (tanpa ejakulasi) dua kali atau lebih dalam sekali masturbasi tanpa hilang ereksi, maka anda harus cukup bangga, anda sudah mulai multi orgasmik.

Mempraktekkan Multi Orgasmik dalam seks dengan partner
Jika latihan 5 sudah anda rasa cukup (kontraksi dari otot PC yang menyerempet ejakulasi tapi tidak ejakulasi karena anda berhenti merangsang atau memencet otot PC anda) maka anda sudah dapat mempraktekkannya dalam seks dengan partner. Perbedaannya di sini adalah, bila dengan partner anda bisa berhenti menggenjot atau minta partner anda berhenti atau slow down apapun yang mereka sedang lakukan. Adalah penting untuk cewek anda, dia mengalami orgasme dulu, bila ingin praktek multi orgasme ini, sehingga setiap anda berhenti atau menyuruh berhenti tidak begitu mengganggu dia. Jika anda sudah ingin berhenti tetapi cewek anda sudah dekat ke orgasme dan tidak mau berhenti, ada beberapa pilihan, yaitu hentikan semua gerakan tapi anda harus menggantinya dengan tangan atau yang lain. Pilihan lain adalah mengganti gaya genjotan, misalnya dari keluar masuk menjadi berputar dengan tubuh anda menekan clitnya.

Posisi Pria diatas: Posisi ini bagus untuk kontak mata, yang cukup bernilai jika keduanya adalah multi orgasmik dan mereka ingin saling membagi kekuatan secara psikologis. Meskipun posisi ini tidak begitu baik untuk merangsang G-Spot, tapi itu bisa diakali dengan menaruh bantal di bawah pantat ceweknya,atau dengan menaruh kakinya di pundak anda (lebih tinggi lagi kakinya akan lebih dalam penetrasinya)

Posisi Wanita diatas: Posisi ini adalah yang termudah untuk anda mengontrol ejakulasinya. Gravitasi cukup membantu, dan karena anda dapat merelakskan otot PC, lebih mudah bagi anda untuk menaruh perhatian pada apa yang sedang terjadi dan melambatkan segala sesuatu bila ejakulasi sudah sangat dekat. Posisi ini memudahkan cewek untuk merangsang clitnya selama seks. Cewek dapat mengontrol kecepatan dan tipe rangsangan ke clitnya sehingga dia pun dapat mengalami orgasme berkali-kali.

Posisi Pria dibelakang: Posisi ini baik bila rangsangan yang kuat / keras diinginkan atau jika gairah menurun. Penetrasi yang dalam sangat mudah, akan lebih dalam bila cewek lebih melengkungkan punggung dan mengangkat pantatnya tinggi-tinggi. Perangsangan clitoris lebih mudah dan perangsangan G-spot sangat langsung mengena. Kekurangannya adalah kontak mata, tapi bila anda punya kaca di depannya akan menghilangkan kekurangan ini, melihat pemandangan anda berdua ini akan sangat menggairahkan bagi anda berdua.

Sumber: www.17tahun.com

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Blog Stats

  • 372,555 hits

Arsip

%d blogger menyukai ini: